Rezeki kurang atau rasa syukur yang kurang??

Rezeki tak kunjung tiba??


Rezeki terasa payah??


Dah puas berusaha masih belum mampu capai apa??


Macam-macam keluh kesal yang selalu terbit daripada mulut kita tanpa kita sedari. Betapa banyak nya rungutan kita dan betapa sedikitnya kita bersyukur. Kadang-kadang kita berasa penat dengan persekitaran kita, kadang-kadang rasa letih dengan orang sekeliling kita yang pelbagai ragam dan keranah.


Memang kadang kita rasa tak mampu dan terlalu letih nak gembirakan hati semua orang, nak berikan yang terbaik kat semua orang. Tapi betulkah kita dah berikan yang terbaik?? Yang terbaik itu bila kita lakukan sesuatu dengan seikhlas hati, buat semampu mungkin, tanpa mengharapkan balasan daripada sesiapa kerana kita tahu dan yakin hanya Allah yang Maha Besar dan Maha Melihat serta Maha Mengadili. Manusia memang tidak dapat menilai betapa kita telah pun bersungguh-sungguh melakukan perkara tersebut dan telah mencuba sedaya upaya. Tetapi Allah tahu dan Allah nampak setiap kepayahan dan jerit perih yang kita rasai itu,


Kadang sis sendiri pun selalu terleka dengan kesibukkan dunia dan mencari kebaikkan dunia sehingga terlupa yang Alah itu ada, Dia tidak pernah mengantuk dan tidak pula tidur. Dia sentiasa ada untuk hambanya. Tapi kita sering terlupa dan terleka dengan tipu daya dunia yang akhirnya merugikan diri kita sendiri.


Usah terpedaya dengan kelebihan orang lain, mereka ada ujian nya tersendiri. Kita juga ada ujian kita sendiri. Ada orang di uji dengan hartanya, semakin kaya, semakin tamak, semakin susah untuk bersedekah dan mengeluarkan zakat. Semakin hari menjadi semakin tamak, dan berasa tidak cukup dan apa yang ada. Semakin hari semakin haus dengan harta dunia, sehingga terlupa untuk menyediakan bekalan akhirat.


Kaya bukan beerti mulia, 

Dan miskin bukan beerti hina


Allah telah menciptakan kita dengan kelEbihan dan kekurangan. Allah hadirkan ujian sesuai dengan kempuan kita. Allah hadirkan harta yang cukup buat kita. Telah jelas Allah nyatakan di dalam al-Quran, di dalam harta mereka ada hak orang lain yang perlu di sucikan. Allah nyatakan dengan jelas, tiada tertulis di situ si miskin perlu menadah tangan meminta-minta harta orang lain, bankan mereka yang dierikan harta yang lebih inilah, di berikan amanah untuk menyelesaikan tanggungjawab nya dengan menggagihkan harta mereka kepada pemilik yang selayaknya.




Kadang-kadang kita tak sedar, di saat kita gembira makan makanan mewah, buang makanan begitu sahaja, ada insan lain yang masih kelaparan, ada yang sana hanya mampu menggalas perut dengan sisa yang terbuang. Itu pun kita berasa hidup kita masih tidak cukup dan masih merungut-rungut tentang itu dan ini. Bukankah Allah telah berjanji seandainya manusia itu bersyukur, maka Allah akan tambahkan lagi nikmat. Kita terlalu sombong dan berasa megah dengan kelebihan yang ada sehingga kita jadi tidak bersyukur. Bukankah rezeki itu semua daripada Allah? 


Ajar dan didik kita untuk lakukan sesuatu ikhlas kerana Allah, dan tidak sesekali kerana manusia. Niatkan kan hati kita buat sesuatu untuk Allah redha. Semoga Allah jauhkan kita daripada sifat riak dan takabur  dan semoga kita tidak tergolong dalam golongan yang sesat. Semoga Allah lindung diri kita selalu. Bersyukur dengan apa yang kita perolehi sekarang, mungkin itu mengelakkan kita menjadi seorang hamba yang muflis di akhirat kelak. Sungguh rugi kepada kita dan kita mungkin tam mampu menahan azab ujian harta ni. Jadi bersyukurlah dengan rezeki yang Allah kurniakan ini.


jangan sesekali berasa ragu untuk berkongsi rezeki dengan orang lain. Berkongsi sekadar yang termampu. Bukan nilai jutaan ringgit yang Allah nilaikan tetapi betapa besarnya jiwamu untuk menjadi seorang yang ikhlas. Abaikan mata manusia, mereka manusia, pasti tidak sempurna. dan yainah dengan Allah, Dialah yang paling sempurna.


Selalu jugak, kita dengar rahsia rezeki mereka yang melimpah ruah ni pastinya ada terselit ruang dan masa yang mereka gunakan untuk bersedekah. Mereka tidak loket untuk bersedekah, malahan sudah menjadi amalan kebiasaan buat mereka. Rezeki mereka tidak berkurang, malahan makin bertambah, disayangi dan dihormati oleh orang lain. Apabila kita kembali kepada Allah, dengan erti kata lain, kita melaksanakan perintah-Nya dengan ikhlas dan penuh rasa syukur, pasti pelbagai nikmat yang Allah berikan kepada kita. 


Orang yang bersyukur ni, dalam apa jua keadaan pastinya adalah terbaik buatnya. Semoga Allah meletakkan kita dikalangan hamba-Nya yang bersyukur dan sentiasa kembalikan hati kita yang sering berbolak balik ini kepada-Nya. Semoga kita dijauhi daripada  kesesatan hidup, Aamin..

Comments